oleh

Tantowi :Kepala BIN Harus Lincah Hadapi Ancaman Dunia Maya

OKEBUNG|
Calon Kepala Badan Intelijen Negara (KaBIN)harus memiliki kompetensi, integritas, dan rekam jejak yang baik dalam dunia intelijen.

“Pertimbangan kami walaupun politis, tetapi kami menginginkan Kepala BIN memiliki kompetensi, integritas, dan rekam jejak (dalam dunia intelijen) sebagai masukan berharga untuk presiden,” ujar Wakil Ketua Komisi 1. DPR.RI,Tantowi Yahya,di Jakarta, Rabu,(05/11/2014)seperti dikutip dari Antara.

Tantowi mengatakan, kriteria itu perlu karena ancaman dunia intelijen Indonesia bersifat asimetris terutama dari dunia maya. Karena itu, menurut dia, Komisi I DPR mendukung “cyber inteligent” dengan kemampuan yang memadai dari BIN dengan tetap bersinergi dengan kementerian terkait.

“BIN harus sebagai sistem peringatan dini, bisa memainkan peran lebih lincah dari ancaman dunia maya,” ucapnya.

Dia menilai, ada beberapa nama yang beredar untuk menjadi Kepala BIN seperti Sutiyoso, Sjafrie Sjamsoeddin, dan TB Hasanuddin. Namun, menurut dia, siapapun yang menjadi kepala BIN, diharapkan mampu menjalin komunikasi yang baik dengan DPR.

Selain itu, Tantowi mengatakan, meski penetapan Kepala BIN merupakan wewenang presiden, tetapi sesuai Undang-Undang Intelijen disebutkan bahwa penetapan Kepala BIN harus melalui pertimbangan DPR, yaitu Komisi I.

Menurut Tantowi, pertimbangan Komisi I DPR itu bukan dengan proses uji kelayakan dan kepatutan, tetapi hanya pertimbangan dan presiden berhak menerima atau menolak pertimbangan tersebut.

“Prosesnya sama dengan penetapan duta besar, namun berbeda dengan pemilihan Komisi Penyiaran Indonesia dan Komisi Informasi Publik yaitu ditentukan DPR,” katanya.

Sebelumnya, Menteri Koordinasi Bidang Politik Hukum dan HAM Tedjo Edhy Purdjianto mengatakan, Presiden Joko Widodo sangat memperhatikan rekam jejak calon Kepala BIN dan Jaksa Agung.

Menurut Tedjo, pertimbangan kompetensi sangat diinginkan Presiden Jokowi karena selama ini informasi intelijen yang sampai ke presiden dinilai tidak akurat. (baca: Tb Hasanuddin, As’ad Ali, Sutiyoso, dan Sjafrie Sjamsoeddin Jadi Calon Kepala BIN)

Selain itu menurut dia, Presiden Jokowi menginginkan BIN dapat bekerja sama dan berkoordinasi lebih baik lagi dengan lembaga intelijen lainnya.(admin\kps)
Foto:tantowi\dok\net\

News Feed