oleh

Sumatera,Jawa,Bali & Kalimantan Hanya Jual Solar Mulai 08.00-18.00

JAKARTA -OKB|
Berdasarkan dengan keluarnya Surat Edaran BPH Migas No. 937/07/Ka BPH/2014 tanggal 24 Juli 2014, maka PT Pertamina (Persero) tidak lagi menjual Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi jenis solar di wilayah Jakarta Pusat. Selain itu, Pertamina juga akan membatasi penyaluran solar di tempat lain.

Vice President Coorporate Pertamina, Ali Mundakir, mengatakan pada 4 Agustus 2014, waktu penjualan Solar bersubsidi di seluruh SPBU di Jawa, Sumatera, Kalimantan, dan Bali akan dibatasi dimulai pukul 08.00 sampai dengan pukul 18.00 untuk cluster tertentu.

“Penentuan cluster tersebut difokuskan untuk kawasan industri, pertambangan, perkebunan dan wilayah-wilayah yang dekat dengan pelabuhan dimana rawan penyalahgunaan solar bersubsidi,” ungkap dia dalam keterangan tertulisnya, Jakarta, Sabtu (02/08/2014)sebagaimana dilansir okezone.com.

Sementara itu, SPBU yang terletak di jalur utama distribusi logistik, tidak dilakukan pembatasan waktu penjualan solar. Untuk wilayah-wilayah yang sudah menerapkan pembatasan ataupun pengaturan waktu seperti Batam, Bangka Belitung serta sebagian besar wilayah Kalimantan tetap akan menerapkan aturan sesuai yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Daerah setempat.

Tidak hanya Solar di sektor transportasi, mulai 4 Agustus 2014, alokasi Solar bersubsidi untuk Lembaga Penyalur Nelayan (SPBB/SPBN/SPDN/APMS) juga akan dipotong sebesar 20 persen dan penyalurannya mengutamakan kapal nelayan di bawah 30 GT. (Admin/Net)
Foto:net/

News Feed