oleh

Rabu Pagi,Nilai Rupiah Menguat Jadi Rp12.193 Per-Dolar

OKEBUNG|
Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Rabu pagi menguat 22 poin menjadi Rp12.193 per dolar AS dari posisi terakhir kemarin Rp12.215 per dolar AS.

“Setelah mengalami tekanan pada hari sebelumnya, mata uang rupiah bertahap kembali menguat meski masih dalam kisaran yang sempit,” kata pengamat pasar uang Bank Himpunan Saudara, Rully Nova.

Kendati demikian, menurut Rully, potensi mata uang rupiah berbalik arah ke area pelemahan cukup terbuka karena fundamental ekonomi Indonesia masih negatif dan pelaku pasar uang menanti kepastian realisasi kenaikan harga bahan bakar minyak agar ruang fiskal dalam APBN menjadi lebih besar.

“Dengan ruang fiskal yang besar diharapkan dapat mendorong pembangunan infrastruktur lebih cepat sehingga nantinya dapat menunjang laju pertumbuhan ekonomi ke depan,” katanya.

Di sisi lain, lanjut Rully, kinerja ekspor Indonesia diperkirakan masih rendah menyusul ekonomi global yang diperkirakan masih melambat sehingga akan mengganggu neraca perdagangan Indonesia.

Kepala Riset Woori Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada menambahkan bahwa kembali melemahnya laju mata uang yen Jepang setelah Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menunda rencana kenaikan pajak penjualan dan lebih fokus pada pemilu bulan depan dapat menjadi katalis negatif bagi mata uang domestik.

“Kondisi itu dapat dimanfaatkan oleh pelaku pasar untuk kembali masuk ke mata uang dolar AS dan membuat apresiasi rupiah menjadi tertahan. Laju rupiah masih rentan terhadap pembalikan arah,” kata Reza. (ant/net)
Foto:ilustrasi\

News Feed