oleh

Presiden SBY: Pemerintah Selamatkan 190 WNI Dari Hukuman Mati

JAKARTA -OKB|
Dalam kurun waktu tiga tahun sebanyak 190 Warga Negara Indonesia (WNI)selamat dari ancaman hukuman mati diluar negeri.

Demikian dikatakan,Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).Presiden mengatakan,hal itu sebagai bentuk pengabdian diplomasi bebas aktif pada kepentingan nasional.

“Diplomasi bebas aktif akan selalu mengabdi pada kepentingan nasional, akan selalu berupaya memajukan perdamaian dan kerja sama internasional, dan akan selalu berjuang melindungi warga kita di luar negeri,” kata presiden dalam pidato kenegaraan dalam rangka peringatan hari ulang tahun kemerdekaan Republik Indonesia ke-69 pada sidang bersama DPR RI dan DPD RI di Gedung DPR/MPR/DPD RI Jakarta, Jumat (15/08/2014)seperti dikutip dari antaranews.com.

Menurut Presiden, perlindungan WNI khususnya Tenaga Kerja Indonesia di luar negeri dilaksanakan tidak saja melalui pendampingan hukum, tetapi juga dilakukan sampai pada tingkat tertinggi.

“Sebagai misal, saya telah beberapa kali melayangkan surat pribadi selaku Presiden RI kepada beberapa kepala negara dan pemerintahan untuk pembebasan, pengurangan atau penundaan hukuman mati bagi WNI,” ujarnya.

Ia menilai, TKI merupakan bagian penting dari diaspora Indonesia dan perlindungan TKI sebagai pahlawan devisa merupakan prioritas dalam diplomasi Indonesia.

Warga negara Indonesia di luar negeri, tambah Presiden, tidak saja dipengaruhi oleh kerentanan kondisi kerja, namun juga oleh instabilitas politik dan bencana alam.

Pada tahun 2013, menurut Presiden, tidak kurang dari 40 ribu WNI di luar negeri telah diselamatkan kembali ke tanah air dari berbagai situasi yang mengancam keselamatannya.

Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa dalam 10 tahun terakhir, Indonesia terus melaksanakan diplomasi bebas aktif yang selalu berorientasi pada peluang, selalu memberikan nilai tambah bagi kepentingan nasional, dan selalu berikhtiar untuk selalu menjadi bagian dari solusi permasalahan dunia.

“Alhamdulillah, sejak era reformasi, reposisi Indonesia di dunia internasional terus berlangsung. Indonesia telah menjadi kekuatan regional dan sekaligus pemain global yang disegani,” katanya.

Di abad ke-21, tambah Presiden, Indonesia terus membuka dan memperluas ruang gerak diplomasi dengan siapapun sepanjang mendukung kepentingan nasional melalui politik luar negeri ke segala arah dan sejuta kawan, tanpa satupun lawan.

Dalam kaitan ini, menurut Presiden, Indonesia telah membangun kemitraan strategis dengan seluruh negara-negara besar dan sebagian besar “emerging powers” dunia serta terus mengupayakan keseimbangan yang dinamis di kawasan sehingga pergeseran geopolitik yang kini sedang terjadi tidak mengakibatkan ketegangan atau konflik baru.(Ant)

Foto:SBY/Dok.Net/

News Feed