oleh

Anas Mengaku Pernah Terima Uang Muka Pembelian Toyota Harier dari SBY

OKEBUNG|
Presiden Republi Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang juga menjabat sebagai Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat pernah memberikan uang kepada Anas Urbaningrum beberapa kali.

“Demikian diungkapkan Anas di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (04/09/2014)malam, saat diperiksa sebagai terdakwa kasus dugaan korupsi Hambalang.

Ketika itu, Anas masih menjadi ketua umum, sementara SBY dalam kapasitas sebagai Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat.

Pada Agustus 2009, Anas mengaku menerima uang Rp 250 juta dari SBY. Uang ini yang kemudian dia gunakan untuk membayar uang muka pembelian Toyota Harrier yang sekarang dipermasalahkan oleh KPK.

“Rp 200 juta yang saya berikan kepada Nazaruddin untuk DP (down payment) itu adalah bagian dari Rp 250 juta yang diberikan dari SBY,” tutur Anas

Menurutnya,dia menerima uang itu sebagai hadiah karena berhasil menjadi juru bicara terbaik pada pemilu presiden lima tahun lalu. Dia mengatakan, pemberian uang tersebut berlangsung di kediaman SBY di Cikeas, Bogor.

Anas menyebut pula bahwa Ibu Negara Ani Yudhoyono menyaksikan pemberian uang tersebut. “Saya waktu itu dipanggil ke Cikeas. Di sana bertemu Pak SBY. Uangnya diberikan secara tunai,” ujar dia.

Jaksa KPK pun menanyakan kepada Anas mengapa uang dari SBY tersebut tidak ditransfer saja. “Ya enggak mungkin kan saya minta begitu. Kan Pak SBY beri uangya, masak saya minta ditransfer saja. Kan enggak mungkin,” jawab Anas.

Selain uang Rp 250 juta itu, Anas mengaku pula pernah menerima uang dari SBY seusai roadshow atau kunjungan SBY ke Jawa Timur pada Maret 2009. Ketika itu, Anas mengaku diminta mendampingi SBY.

Menurut Anas, pada saat makan di Hotel Shangrila dalam rangkaian perjalanan itu, SBY menyerahkan “bekal” untuk Anas. “(Saat itu) saya sampaikan saya mau berangkat ke dapil setelah ini. Beliau ngasih bekal saya untuk ke dapil,” tutur dia.

Terkait dengan uang muka pembayaran Harrier, Presiden SBY melalui Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha telah membantah pernyataan Anas. Menurut Julian, Presiden Yudhoyono tidak pernah mengapresiasi seseorang dengan cara memberikan uang.

Julian juga mengatakan, tidak ada alasan bagi SBY untuk memberikan uang kepada Anas, apalagi karena telah mengantarkan Partai Demokrat menjadi partai pemenang pada Pemilu 2009.(Kps/Net)

Foto:Presiden SBY & Anas/Net/

News Feed