oleh

Tegakkan Peraturan, Satgas Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad Laksanakan Pemeriksaan Pelintas Batas Tradisional

banner 200x200 banner 200x200

OKEBUNG|
Dalam rangka membantu tugas Imigrasi dan Bea Cukai di wilayah perbatasan yang letaknya berada dipedalaman, Satgas Pamtas RI-PNG Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad melaksanakan pemeriksaan dan pendataan terhadap pelintas batas tradisional warga Negara Papua Nugini yang masuk ke Indonesia melalui Kampung Baidub, Distrik Ulilin.

Demikian disampaikan Dansatgas Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad, Mayor Inf Rizky Aditya, S.Sos., M.Han., dalam rilis tertulisnya di Distrik Elikobel, Kabupaten Merauke, Papua, pada hari Jumat (1/11).

Dansatgas menjelaskan, menjaga kedaulatan wilayah perbatasan merupakan Tugas Pokok bagi Satgas Pamtas RI-PNG Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad sesuai dengan UU No 34 Tahun 2004 tentang TNI. Guna memastikan para pelintas batas tradisional yang keluar masuk wilayah NKRI sesuai peraturan yang berlaku, Pos Bupul 12 melaksanakan tugas Imigrasi dan Bea Cukai bagi pelintas batas tradisional warga negara PNG.

“Hal tersebut dilaksanakan karena di daerah tersebut belum ada fasilitas Pos Imigrasi dan Bea Cukai, sehingga kehadiran Satgas di daerah pedalaman juga turut serta membantu tugas Imigrasi dan Bea Cukai sebagai pengendali warga dan barang-barang dari negara PNG,” ucap Mayor Inf Rizky.

Lanjutnya, hal tersebut dilaksanakan sesuai dengan Aturan UU No 6 Tahun 2011, tentang Keimigrasian Pasal 8 Ayat (1) bahwa setiap orang yang ingin masuk/keluar wilayah Indonesia wajib memiliki dokumen perjalanan yang sah dan masih berlaku, apabila Warga Negara PNG tersebut tidak mempunyai kartu lintas batas maka tidak dapat memasuki wilayah Indonesia.

“Selain untuk membantu tugas Imigrasi dan Bea Cukai di daerah pedalaman, apa yang dilakukan oleh Pos Bupul 12 Satgas Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad adalah untuk mencegah keluar masuknya barang-barang ilegal. Disebabkan keterbatasan petugas dan fasilitas dari pihak Imigrasi dan Bea Cukai maka TNI sebagai garda terdepan bangsa akan selalu siap membantu,” pungkas alumni Akmil tahun 2003 tersebut.(yan)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed